Jumat, 29 Maret 2019

Pengertian Ebola dan Pengobatan

Wabah Ebola tahun 2014 merupakan rekor terburuk. Inilah yang kita ketahui tentang penularan yang mematikan ini. Penyakit mematikan yang biasa dikenal dengan Ebola adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus Ebola. Dari orang-orang yang mengontrak Ebola, 25 sampai 90 persen akhirnya meninggal akibat penyakit tersebut, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Virus Ebola adalah satu dari dua anggota keluarga virus Filoviridae yang teridentifikasi.

Pengertian Ebola dan Pengobatan

Yang lainnya adalah virus Marburg - kedua virus tersebut dapat menyebabkan demam berdarah, suatu kondisi serius dimana pembuluh darah bocor, menyebabkan perdarahan, atau pendarahan berat, dan syok dan kematian akhirnya karena ketidakmampuan organ berfungsi dengan baik.

Lima strain virus Ebola telah diidentifikasi: Hutan Tai (dahulu disebut Pantai Gading), Sudan, Zaire, Reston, dan Bundibugyo. Hanya Ebola-Reston yang tidak menyebabkan penyakit parah pada manusia.

Ebola dibawa oleh host hewan (seperti kelelawar dan monyet) di Afrika dan kadang-kadang bisa melompat ke manusia. Persis bagaimana hal itu terjadi belum diketahui.
Gejala Ebola

Gejala Ebola bisa dimulai dari dua sampai 21 hari setelah terinfeksi virus. Dalam kebanyakan kasus, gejala mulai dalam lima sampai 10 hari.

Tanda dan gejala awal Ebola mungkin ringan dan tidak spesifik:

    Demam rendah
    Kelelahan
    Mual rawan atau merasa sakit

Karena gejala ini tidak jelas dan bisa mengindikasikan awalan banyak penyakit, Ebola sering salah melakukan hal lain - dan, begitu pula, banyak kasus Ebola yang dicurigai ternyata disebabkan oleh sesuatu yang lain.

Tanda dan gejala yang lebih parah muncul saat virus mulai bereplikasi di inang dan menyebabkan pembocoran pembuluh darah:

    Demam tinggi
    Nyeri otot
    Sakit kepala
    Muntah
    Diare
    Perdarahan dari gusi, hidung, rektum, dan organ dalam
    Tekanan darah rendah
    Igauan
    Koma

Ebola didiagnosis berdasarkan gejala, riwayat seseorang baru-baru ini (seperti kontak dengan orang yang terinfeksi dan riwayat perjalanan), dan tes darah.
Transmisi Virus Ebola

Manusia tidak menular, artinya mereka tidak bisa menularkan penyakitnya ke orang lain, sampai mereka memiliki gejala.

Begitu seseorang bergejala, virus Ebola ditularkan dari orang ke orang melalui kontak dengan cairan tubuh dan cairan tubuh orang yang terinfeksi, seperti darah, muntah, dan kotoran, dan bahan apapun (pakaian, tempat tidur, dll.) Yang terkontaminasi dengan cairan tersebut. .

Transmisi di udara, seperti batuk atau bersin, belum terbukti bisa menyebarkan Ebola di antara manusia.

Anggota keluarga orang-orang dengan Ebola dan profesional kesehatan yang merawat mereka berisiko tinggi tertular penyakit karena kontak dekat mereka dengan orang yang sakit.

Pekerja laboratorium juga berisiko saat menangani darah dan sampel lainnya yang diambil dari orang yang terinfeksi.

Tindakan yang bisa dilakukan untuk mencegah penyebaran Ebola antara lain:

    Mengisolasi pasien yang terinfeksi dari siapa saja yang tidak memiliki Ebola
    Memiliki petugas kesehatan mengenakan pelindung gigi, termasuk sarung tangan, masker, kacamata, gaun, dan pakaian lainnya, sambil merawat pasien Ebola.
    Dekontaminasi atau penghancuran permukaan atau bahan yang dihubungi pasien, termasuk jarum suntik, jarum suntik, dan peralatan medis lainnya.
    Membersihkan petugas layanan kesehatan dengan desinfektan seperti klorin, yang membunuh virus Ebola
    Mendorong korban Ebola, yang diyakini kebal terhadap strain Ebola yang mereka miliki, untuk membantu merawat orang-orang yang sedang sakit dengan Ebola dan / atau mengubur orang-orang yang meninggal
    Pemantauan siapa saja yang berhubungan dengan pasien Ebola

Idealnya, orang-orang yang pernah kontak dengan pasien Ebola - di dalam atau di luar rumah sakit - dipantau untuk mengetahui tanda-tanda infeksi paling sedikit 21 hari setelah kontak terakhir mereka.

Dalam beberapa kasus, kontak dekat telah dikarantina sampai masa inkubasi 21 hari berlalu untuk memastikan virus tersebut tidak menyebar ke orang lain.

Orang tetap menular sepanjang virus hadir dalam darah dan cairan tubuh mereka, termasuk air mani dan air susu ibu.

Menurut WHO, pria yang telah sembuh dari Ebola dapat menyebarkan virus melalui air mani mereka selama beberapa bulan setelah sembuh.

Pada tahun 2015, seorang dokter yang telah diobati untuk infeksi Ebola ditemukan membawa virus di matanya, beberapa bulan setelah dia dinyatakan bebas dari virus tersebut pada tahun 2014.

Para ahli meneliti efek infeksi Ebola yang lama dan yang tahan lama ini dan "sindrom pasca-Ebola."
Pengobatan dan Pengobatan Ebola

Tidak ada obat yang dikenal untuk Ebola, namun beberapa orang bertahan dan kemudian dianggap kebal terhadap tekanan yang mereka alami. Berapa lama kekebalan ini berlangsung tidak diketahui.

Juga tidak ada vaksin untuk virus Ebola, walaupun dua vaksin potensial saat ini sedang diuji, menurut WHO.

Pengobatan utama Ebola adalah perawatan suportif, termasuk pemberian cairan intravena, transfusi sel darah merah dan produk darah lainnya jika perlu, dan perawatan gejala, bila memungkinkan.

Beberapa pasien memerlukan dialisis dan ventilasi mekanis jika mereka mengkritik

Artikel Terkait


EmoticonEmoticon