Senin, 23 September 2019

Pengobatan Epilepsi

Epilepsi adalah kondisi neurologis di mana sistem kelistrikan otak mengalami malfungsi, menyebabkan kejang. Kejang dapat dilihat sebagai perilaku yang tidak biasa, termasuk menatap, berkedut, bingung, dan terkadang kehilangan kesadaran. Kondisi lain - seperti demam tinggi - bisa menyebabkan kejang. Epilepsi dicurigai jika seseorang memiliki dua kejang 24 jam terpisah yang tidak disebabkan oleh hal lain.

Pengobatan Epilepsi

Epilepsi adalah salah satu gangguan sistem saraf pusat yang paling umum.

Di Amerika Serikat, sekitar 5 juta orang memiliki riwayat epilepsi, menurut data yang dipublikasikan pada bulan November 2012 di Laporan Mutu Morbiditas dan Kematian Pusat Penanggulangan Penyakit dan Pencegahan.

Hampir 3 juta orang Amerika memiliki epilepsi aktif, yang berarti mereka minum obat untuk mengendalikannya atau mengalami kejang pada tahun lalu.
Apa Penyebab Epilepsi?

Pada kebanyakan kasus epilepsi, penyebabnya tidak diketahui. Penyebab epilepsi dapat meliputi:

    Pukulan
    Tumor otak
    Infeksi otak, seperti meningitis
    Cedera otak akibat trauma
    Hilangnya oksigen ke otak
    Down syndrome dan kelainan genetik lainnya
    Penyakit Alzheimer dan penyakit neurologis lainnya

Beberapa orang lebih mungkin menderita epilepsi. Faktor risiko untuk kondisi tersebut meliputi:

    Usia - anak kecil dan orang berusia di atas 60 tahun berisiko tinggi
    Sejarah keluarga
    Sejarah cedera kepala
    Demensia
    Demam tinggi di masa kanak-kanak (walaupun kebanyakan anak yang mengalami kejang demam tidak akan mengalami epilepsi)

Gejala Epilepsi dan Diagnosis

Kejang merupakan gejala utama epilepsi. Kejang ringan seringkali tidak diketahui orang lain.

Ada dua tipe utama kejang:

    Kejang umum, yang mempengaruhi kedua sisi otak, dan melibatkan hilangnya kesadaran
    Kejang fokus, yang hanya mempengaruhi bagian otak

Ada enam jenis kejang umum:

Tidak ada kejang: Dahulu disebut kejang petit mal, ini umum terjadi pada anak-anak. Mereka mungkin melibatkan menatap, berkedip, atau memukul bibir.

Kejang tonik: Ini menyebabkan otot menegang - biasanya di punggung, lengan, dan kaki - dan mungkin membuat seseorang terjatuh.

Kejang atonik: Juga dikenal sebagai kejang, ini mungkin membuat seseorang tiba-tiba roboh.

Kejang klonik: Gerakan ini menyentak, biasanya melibatkan leher, wajah, dan lengan.

Kejang mioklonik: Ini mempengaruhi lengan dan tungkai, tampak seperti kedutan yang tiba-tiba.

Kejang-kejang tonik-klonik: Juga disebut kejang grand mal, ini bisa menjadi dramatis dan menyebabkan ketidaksadaran, kaku, gemetar, atau kehilangan kontrol kandung kemih.

Kejang fokus disebut seizure parsial sederhana jika seseorang tidak kehilangan kesadaran. Mereka disebut kejang parsial kompleks jika orang tersebut menjadi tidak sadar atau mengalami perubahan kesadaran.

Tidak semua kejang disebabkan oleh epilepsi. Kondisi lain yang bisa menyebabkan kejang antara lain:

    Demam tinggi
    Hipoglikemia (gula darah rendah)
    Penarikan dari alkohol atau obat-obatan terlarang

Anda harus menemui dokter jika pernah mengalami kejang untuk pertama kalinya.

Hubungi 911 jika ada kejadian berikut yang terjadi pada Anda atau seseorang di hadapan Anda:

    Kejang berlangsung lebih dari lima menit
    Kejang lain dimulai saat yang pertama berakhir
    Pernapasan atau kesadaran tidak kembali
    Orang yang mengalami kejang demam tinggi
    Orang yang mengalami kejang mengalami kelelahan panas
    Orang yang mengalami kejang sedang hamil
    Orang yang mengalami kejang menderita diabetes
    Orang tersebut telah terluka dalam perampasan

Memiliki dua atau lebih kejang yang tidak disebabkan oleh kondisi medis lain mungkin cukup untuk diagnosis epilepsi.

Pemeriksaan neurologis seperti EEG (electroencephalography), tes darah, dan pencitraan otak seperti CT scan juga dapat digunakan untuk mendiagnosis kondisi Anda.
Obat Epilepsi

Epilepsi biasanya efektif dikendalikan dengan obat anti-kejang. Dokter Anda mungkin meresepkan lebih dari satu pengobatan sekaligus.

Banyak obat yang berbeda dapat digunakan untuk mengobati epilepsi, termasuk:

    Ativan (lorazepam)
    Depakote (sodium divalproex)
    Dilantin (phenytoin)
    Klonopin (clonazepam)
    Lamictal (lamotrigin)
    Lyrica (pregabalin)
    Neurontin (gabapentin)
    Tegretol (karbamazepin)
    Valium (diazepam)

Bedah Corpus Callosum

Pembedahan terkadang digunakan untuk mengobati epilepsi.

Selama beberapa bentuk operasi epilepsi, bagian otak di mana kejang mulai bisa dilepas untuk menghentikan kejang.

Dalam kasus lain, jenis operasi yang berbeda, yang disebut korpus callosotomy, dapat membantu mengendalikan kejang.

Corpus callosum adalah jaringan syaraf khusus yang menghubungkan belahan otak kiri dan kanan.

Meskipun korpus callosum membantu mengkoordinasikan fungsi otak di kedua belahan otak, ia juga dapat menularkan aktivitas listrik abnormal yang dapat menyebabkan kejang yang melibatkan seluruh otak.

Selama korpus callostomy, tidak ada jaringan atau bagian otak yang dikeluarkan - sebaliknya, hubungan antara dua belahan otak terganggu, pada korpus callosotomi parsial, atau t

Artikel Terkait


EmoticonEmoticon